Secarik pengalaman penulis

Hari sudah pagi, waktunya rutinitas bergulir seperti biasa. Ya, mandi-makan-sekolah. Setelah akhirnya berangkat, firasat buruk akhirnya muncul. Ban motor saya nampaknya kurang angin.

Akhirnya bannya bocor beneran.

Sekian lama nyari tempat tambal ban pagi-pagi. Masuk gang demi gang, akhirnya saya menemukan sebuah rumah yang menyediakan jasa tambal ban. Rumah kecil yang di halaman depannya terdapat angkringan.

“Waduh, bapaknya lagi kerja bakti untuk saluran air mas, sebentar saya panggilkan monggo minum di angkringan dulu”

kata seorang yang mungkin istrinya atau tetangga bapak ini.

“Waa mas ini pernah ditambal tapi yang nambal ga niat ini mas yang nambal. Karetnya tipis banget”

Sehari sebelumnya memang benar ban saya juga bocor, huehue.

Sembari menunggu karet ban kembali pulih dalam proses pemanasan, bapaknya bercerita banyak.

Beberapa opini beliau yang saya kutip:

“Wah sekarang mau ngapain aja mahal mas nyimpennya susah, kesana kemari. Kalau dulu recehan 500 makan 1-3 hari cukup. Sekarang buat tambal ban aja karet pelapisnya ngga dapet mas”

“Sekarang orang pinter banyak banget mas, orang kontemporer yang dominan di otot, tapi gaptek udah gadapet apa-apa”

“Besok lagi kalau ada paku jangan diinjak mas. Karet luar nya udah tipis”

IMG20151210085316

Nenek-nenek yang saya temui disitu juga banyak berpesan sembari mengayunkan sapu lidinya, menebas lalat-lalat terbang didepannya. Sekitar 7 ekor lalat mati.

Decak kagum bergejolak dihati, hebat sekali nenek ini. Kebiasaan tradisional yang sekarang sudah beralih menggunakan teknologi raket elektronik.

“Koyo ngene ki gampang mas, ndisik pisan sabet iso entuk 3,” hebat, saya sempat berandai latihan tangan apa yang beliau gunakan? Sangat cepat. Sungguh sangat cepat!

 

Setelah selesai, akhirnya saya menuju sekolah dengan senang hati dan penuh cerita serta kejadian menarik. Tidak lupa saya membayar segelas nutrisari dan nikmatnya gorengan dipagi hari.

 

Secarik pengalaman penulis